oleh

FIFGROUP Hijaukan Bumi dan Pecahkan Rekor MUR

Sorong – Manusia hidup berdampingan dengan alam, oleh karena itu, sudah sepatutnya kita menjaga dan memelihara kondisi alam lingkungan sekitar. Lingkungan hidup menjadi isu penting yang sudah jadi perhatian sejak lama di berbagai berlahan dunia, tak terkecuali Indonesia. Banyaknya penebangan pohon memicu sejumlah potensi kerusakan alam yang dapat berakibat pada rusaknya ekosistem.

Memperingati Hari Lingkungan Hidup Sedunia (World Environment Day) yang jatuh setiap tanggal 5 Juni, PT Federal International Finance (FIFGROUP) yang merupakan salah satu anak perusahaan PT Astra International Tbk, mengadakan Kick Off Hijaukan Bumi dan Lingkungan ‘Penanaman Pohon Endemik FIFGROUP 2021’ sekaligus pemecahan rekor Museum Rekor Indonesia (MURI) untuk penanaman pohon Endemik (pohon ketapang dengan nama latin Terminalia catappa) secara serentak di 55 titik se-Indonesia. Acara ini dibuka secara seremoni oleh Esther Sri Harjati selaku Human Capital (HC), General Support (GS), & Corporate Communication Director FIFGROUP pada Senin, 28 Juni 2021.

PMB OPBJJ-UT Sorong

Melihat kondisi penyebaran covid-19 yang semakin tinggi, acara yang dilakukan dengan cara hybrid atau memadukan offline dan virtual ini dilakukan sesuai dengan protokol kesehatan yang dianjurkan pemerintah daerah dan pusat dan sudah melalui prosedur yang ditentukan.

Seremoni juga dihadiri oleh R. Sutjahja Nugroho selaku Astra Financial & FIFGROUP Advisor dan Yulian Warman selaku Chief of Corporate Communication & Corporate Social Responsibility (CSR) FIFGROUP dan Kepala Wilayah serta Kepala Cabang FIFGROUP dari 55 titik pelaksanaan kegiatan tanam pohon.

Hadir dalam seremoni penanaman pohon endemik, tim MURI, yaitu Awan Rahargo selaku Senior Manager MURI dan Irendra Putranto selaku Manager MURI untuk memberikan Piagam Rekor ‘Penanaman Pohon Sejenis Serentak di Lokasi Terbanyak (Pohon Ketapang)’.

Terdapat total 4.500 pohon endemik Indonesia yang ditanam oleh 55 cabang FIFGROUP yang tersebar di seluruh Indonesia. Perlu diketahui, pohon atau tanaman endemik adalah pohon atau tanaman yang keberadaannya unik di suatu wilayah dan tidak ditemukan di wilayah lain secara alami.

Esther dalam kata sambutannya menuturkan penyebab perubahan iklim ini tidak hanya karena bencana alam saja, tetapi juga akibat yang dilakukan oleh manusia itu sendiri. Menurut data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, di Indonesia sendiri setidaknya 1.649.258 hektar hutan habis terbakar pada tahun 2019, 296.757 hektar pada tahun 2020, dan hingga akhir Mei tahun 2021 ini, sekitar 29 ribu hektar hutan terbakar. Besarnya kebakaran hutan tersebut diperparah oleh pembakaran hutan untuk pembebasan lahan serta perluasan area pembangunan, belum lagi penebangan pohon illegal, tentu akan lebih banyak lagi pohon yang hilang di bumi ini, tak terkecuali Indonesia.

“Dengan hilangnya banyak pohon akibat bencana alam dan ulah manusia, timbullah bencana yang lain, seperti kekeringan, banjir, dan juga longsor. Sesuai dengan Tujuan 13 pada Sustainable Development Goals (SDGs) tentang perubahan iklim, maka kita harus mengambil aksi segera untuk memerangi perubahan iklim dan dampaknya yang tadi telah disebutkan, seperti kekeringan, banjir serta longsor. FIFGROUP sebagai bagian dari ASTRA senantiasa melaksanakan Pilar Penghijauan yang diwujudkan dalam komitmen pengelolaan lingkungan serta program-program perbaikan lingkungan lainnya,” jelas Esther.

Yulian menambahkan, kegiatan bertajuk ‘Hijaukan Bumi dan Lingkungan bersama FIFGROUP’ menjadi peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia (World Environment Day). Pemilihan bibit pohon endemik juga bertujuan agar keberlangsungan ekosistem pohon endemik terus terjaga. Program ini telah dipersiapkan dengan konsultasi dengan dinas terkait di 55 titik.

Senior Manager MURI, Awan Rahargo berterima kasih kepada keluarga besar FIFGROUP yang telah melakukan gerakan mulia yaitu penanaman 4.500 pohon endemik di Indonesia yang dilakukan secara serentak di 55 titik tersebar seluruh Indonesia. Oleh karenanya ini telah mampu dicatat sesuai dengan syarat dan kriteria MURI sebagai pencatat peristiwa-peristiwa superlatif.

Mengacu pada tema Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2021, yaitu Restorasi Ekosistem, FIFGROUP tergerak untuk dapat ikut andil dan berkontribusi dalam menjaga dan memelihara alam dan lingkungan. Restorasi ekosistem dapat mengambil banyak bentuk, yaitu seperti menanam pohon, menghijaukan kota, membangun kembali kebun, mengubah pola makan atau membersihkan sungai dan pantai.

Sejalan dengan tema tersebut, maka FIFGROUP melakukan penanaman 4.500 pohon endemik di 55 titik yang tersebar di seluruh Indonesia dan diharapkan dapat membantu menghijaukan kembali alam dan lingkungan, sekaligus memelihara keberlangsungan pohon endemik di tiap daerah. Dalam kurun waktu 10 tahun dari 2011 – Mei 2021, FIFGROUP sudah melakukan tanam pohon sebanyak 80.564 pohon. FIFGROUP berupaya untuk dapat terus berkontribusi secara berkesinambungan dalam menjaga dan memelihara alam serta lingkungan.

Bibit pohon endemik yang dipilih adalah Ketapang yang merupakan jenis pohon tepi pantai yang rindang. Meskipun demikian ketapang dapat hidup dimana saja serta memiliki nilai ekonomis dan ekologis dalam pemulihan kawasan hulu sungai. Kriteria lokasi pelaksanaan penanaman pohon endemik ini diutamakan area rawan bencana banjir atau longsor di tiap daerah. Namun untuk beberapa lokasi cabang yang sulit akses, maka akan ditanam pohon yang mudah diperoleh.

Kepala Cabang FIFGROUP Sorong Bona Julius H Manurung mengatakan, kegiatan tersebut sangat diperlukan khususnya di daerah rawan banjir dan longsor karena selain menjaga ekosistem, pohon-pohon ini nantinya akan menjadi aset yang dapat dinikmati oleh generasi di masa yang akan datang. “Ini juga merupakan bentuk tanggung jawab sosial perseroan kepada bumi kita tercinta, Indonesia,” tutupnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed