oleh

Sepanjang Tahun 2020, 643 Narapidana Bandar Narkoba Dipindahkan ke Lapas Nusakambangan

Jakarta-Dalam rangka mencegah dan memberantas peredaran narkoba di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) dan Rumah Tahanan Negara (Rutan), Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjenpas) Kemenkumham terus berkomitmen untuk perang melawan narkoba.

Sesuai dengan perintah Direktur Jenderal Pemasyarakatan (Dirjenpas), Reynhard Silitonga dalam tiga kunci Pemasyarakatan maju, yakni pemberantasan narkoba.

PMB OPBJJ-UT Sorong

Ditjenpas di tahun 2020, terus melaksanakan pemindahan narapidana bandar narkoba ke Lapas Super Maksimum Sekuriti di Pulau Nusakambangan dengan tujuan untuk memutus peredaran gelap narkoba di seluruh lapas dan rutan se-Indonesia.

Sebanyak 643 narapidana bandar narkoba telah dipindahkan ke Lapas Nusakambangan yang berasal dari delapan Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia.

Kanwil yang mengirimkan narapidana bandar narkoba ke Nusakambangan antara lain,

  1. Kanwil DKI Jakarta berjumlah 99 narapidana;
  2. Kanwil Jawa Barat berjumlah 91 narapidana;
  3. Kanwil Lampung berjumlah 76 narapidana;
  4. Kanwil Sumatera Utara berjumlah 54;
  5. Kanwil Aceh berjumlah 50 narapidana;
  6. Kanwil Sumatera Selatan berjumlah 50 narapidana;
  7. Kanwil D.I. Yogyakarta berjumlah 48 narapidana;
  8. Kanwil Riau berjumlah 47 narapidana;
  9. Kanwil Banten berjumlah 46 narapidana;
  10. Kanwil Kalimantan Barat berjumlah 43 narapidana;
  11. Kanwil Jawa Timur berjumlah 21 narapidana;
  12. Kanwil Bali berjumlah 18 narapidana.

Pemindahan narapidana bandar narkoba ke lapas super makasimum sekuriti akan terus dilakukan demi mewujudkan lapas dan rutan bebas narkoba.(lm)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed